banner ad

Kisah Penjual Susu

| 4 Januari 2012 | 0 Comments
  • Sharebar

Di malam yang pekat dan angin dingin semilir menusuk, Amirul Mukminin, Umar bin Khaththab sedang menelusuri kota Medinah melalui lorong demi lorong. Di saat seluruh penduduk kota terlelap, sang khalifah tetap terjaga mendatangi satu demi satu rumah untuk mengetahui kondisi rakyatnya.

Ia sadar bahwa kepemimpinannya kelak akan dimintai pertanggungjawaban di hadapan Allah SWT. Oleh karena itu, ia tidak ingin ada seorang pun dari rakyatnya yang terzalimi.

Malam makin larut hingga tibalah fajar menyingsing. Ketika hendak beranjak ke masjid, langkahnya tertahan di depan sebuah gubuk reot. Dari dalam gubuk itu terdengar percakapan lirih antara seorang ibu dan putrinya. Dari percakapan itu ternyata mereka adalah penjual susu kambing yang akan menjual hasil perahannya di pasar pagi itu.

“Nak, campurlah susu itu dengan air,” pinta sang ibu kepada putrinya. Sang ibu berharap agar ia memperoleh keuntungan lebih banyak dari hasil penjualan susu oplosannya (campuran).

Putrinya menjawab, “Maaf, Bu, tidak mungkin aku melakukannya. Amirul Mukminin tidak membolehkan untuk mencampur susu dengan air, kemudian menjualnya,” tolak putrinya dengan halus.

Sang ibu tetap bersikukuh, “Itu suatu hal yang lumrah, Nak. Semua orang melakukannya. Lagi pula Amirul Mukminin tidak akan mengetahuinya,” bujuk sang ibu lagi.

“Bu, boleh jadi Amirul Mukminin tidak mengetahui apa yang kita lakukan sekarang, tetapi Allah SWT Maha Melihat dan Mengetahui!” jawab sang putri salehah.

Haru dan bahagia membuncah di dada Amirul Mukminin. Betapa ia kagum akan kejujuran dan keteguhan hati sang gadis miskin tersebut. Mungkin gadis tersebut miskin harta, tetapi begitu kaya hatinya. Amirul Mukminin teringat akan tujuannya semula dan bergegas menuju masjid untuk shalat Fajar bersama para sahabat.

Usai melaksanakan shalat di masjid, Umar bin Khaththab segera memangil putranya yang bernama ‘Ashim. Beliau segera memerintahkan ‘Ashim untuk melamar putri penjual susu yang jujur tersebut karena memang sudah saatnya ‘Ashim untuk berumah tangga. Tidak lupa Amirul Mukminin menceritakan keluhuran hati gadis penghuni gubuk reot tersebut kepada putranya.

“Aku melihat dia akan membawa berkah untukmu kelak jika kamu mempersuntingnya menjadi istrimu. Pergilah dan temui mereka, lamarlah dia untuk menjadi pendampingmu. Semoga kalian dapat melahirkan keturunan yang akan menjadi pemimpin umat kelak!” ujar Umar bin Khaththab kepada putranya, ‘Ashim.

Akhirnya, ‘Ashim menikahi gadis berhati suci itu dan lahirlah seorang putri bernama Laila. Ia tumbuh menjadi gadis yang taat beribadah dan cerdas. Saat dewasa, Laila dipersunting oleh Abdul Aziz bin Marwan. Dari pernikahan keduanya lahirlah Umar bin Abdul Aziz, seorang pemimpin besar yang disegani. Dia mewarisi keagungan akhlak neneknya dan kepemimpinan buyutnya, Umar bin Khaththab.

Di sadur dr http://ceritainspirasimuslim.blogspot.com/2010/04/kisah-penjual-susu.html

Dari kisah ini kita bisa belajar bahwa kejujuran itu harus di pertahankan dan tidak boleh goyah ketika memegang prinsip.Kita juga bisa belajar bahwa jika kita berbeda pendapat dengan orang tua kita, harus tetap santun dan jika orang tua kita menyuruh berbuat maksiat maka kita tidak boleh mematuhinya.

Kisah ini juga meng-inspirasi kita tentang seorang pedagang yang jujur itu hanya bergantung kepada Allah dan kejujuran itu tanpa pamrih manusia.

Dan kejujuran itu selalu berbuah manis serta menghasilkan output yang luar biasa dalam jangka panjang dan kita tahu dari kisah ini,bahwa kehebatan khalifah Umar bin Abdu Aziz adalah buah dari kejujuran putri sang penjual susu ini secara tidak langsung.

Subhanallah, semoga kita semua bisa memtik banyak Ibroh lainnya dari kisah ini.

Artikel Menarik Lainnya :

  1. Kisah Seorang Lelaki Shaleh Dan Iblis Pada awalnya suami istri itu hidup tenteram dan bahagia. Meskipun miskin, mereka taat kepada perintah Tuhan. Semua yang dilarang Allah dihindari, dan mereka tekun beribadah. Sang Suami adalah seorang yang...
  2. Kisah Rasulullah Dan Pengemis Yahudi Buta Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah ada seorang pengemis Yahudi buta  yang setiap hari selalu mengumpat dan menjelekkan Rasulullah dan apabila ada orang yang mendekatinya ia selalu berkata “Wahai saudaraku jangan...

Tags: , ,

Category: Akhlak, Kisah

About the Author ()

Leave a Reply

banner ad
banner ad

Switch to our mobile site